My Kanjeng Pops

Gw punya bokap, Orangnya rada nyentrik. Gw belajar banyak hal dari bokap. Dari mulai ngaji (semua aliran, dari Muawiyyah, Sunni, Syiah), filsafat baik yang jawa ataupun mistik. Misalnya aja ya, gw pernah semaleman mbahas arti kata: khusuk. Kata bokap, khusuk itu melihat tapi buta. Mendengar tapi tidak mendengar, dan membiarkan raga lebur menjadi serpihan energi. In a more sophisticated words: being not exist but full of concious. Gw sumpah dah, kaga begitu paham. Tapi gw ngerti jika kata-kata itu penuh kebaikan. Dan sarat dengan ilmu.

Tapi bukan itu inti ceritanya.

Pada suatu hari, bokap-nya temen gw, Yudi, meninggal. Nggak lama, nggak sampe sebulan, Ibunya Yudi juga meninggal. Tragic. Well, that’s life.
Sebusuk-busuknya masalah. Kagak ada yang lebih busuk dari keilangan orang tua. Paitnya lagi, Yudi itu anak tunggal, sama kaya gw. Woanjrit! berarti gw, someday, bakal ngalamin apa yang dia alamin sekarang.

(_ _);

Kebetulan malemnya, abis pulang ngantor, gw nongkrong dulu ama bokap gw di seputaran Hang Lekir. Biasa, bokap suka kepengen ngerokok. Kaga tau kenapa, gw dengan polos (atau goblok) bilang ke bokap: “Papa, aku nggak mau papa mati..”

Gw sama bokap emang udah kaya pren. Kita emang terbuka banget satu sama lain. Jadi gw nggak pernah ngejaga omongan untuk curhat atau nggak enakeun ke bokap. Ditanya kayak gitu, bokap gw cuma ngisep rokok dalem-dalem, sambil senyum-senyum.

“Mati.. mati.. emang aku kucing piaraanmu..”

Ngeliat gelagat bokap yang nggak serius, gw berusahan negesin sekali lagi ke bokap, “Pa.. aku bener-bener nggak mau papa mati..”

Bokap gw dengan santai cuma ngelirik. “Kematian itu hal yang pasti, nduk, Ngga ada yang bisa ngelawan.”

A common answer: singkat, padat, cermat.

Nggak lama, bokap matiin rokoknya yang emang dah abis itu, “Kalau kamu yakin kamu beriman sekaligus percaya sama semua ketentuan Tuhan, kamu HARUS mulai belajar menerima hal yang PASTI itu, mulai dari SEKARANG.” Dan cerita itupun diakhiri oleh jari telunjuk bokap (yang dipake buat negesin kata “SEKARANG”) mendarat dengan mulus dijidat gw.

Itulah bokap gw. Bokap yang setiap malem gw doain jadi immortal kayak si “highlander” jagoan gw jaman SD itu. Gw gila?! Emberan.

Death is a certain thing, kematian adalah hal yang pasti, dan kagak bisa ditawar lagi. Emang iya sih, nggak hanya bokap, semua pasti punya masa dan punya umur masing-masing. Well, kayaknya bakalan sulit banget buat gw untuk nerima kenyataan itu. Ya gw berharap, semoga saat itu tiba, ada seseorang yang menguatkan gw untuk menerima, bahwa orang tua gw dipanggil karena memang disayang Allah SWT.[]

This entry was posted in Nasihat Bokap. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>