Kota 3 Warna


Saat ini gw tinggal di kota Palembang. Kota dengan jumlah penduduk terpadat dan tingkat kriminalitas paling tinggi se-NKRI. Well a bit scary awalnya, tapi ternyata tawaran angka pada slip gaji memang sakti dan bisa mengalahkan ketakutan jenis apapun. Hahahaha.

Untungnya (sebagai orang jawa emang selalu adaaaa aja kata: “untungnya”), di kota ini gw ketemu temen SMA gw, panggil aja Ola. Dan satu orang lagi, namanya Cita, perempuan lucu ini sering kami panggil “adeknya” karena emang Cita paling kecil diantara kami bertiga.

Demi misi: nyari temen atau minta ditemenin, gw memutuskan untuk pindah kost ke tempat kost Ola dan Cita. Dan memang betul, setelah ngekost bareng, kesempatan untuk menggila bersama-sama terpampang lebar dan nyatahhhhh.

Kami bertiga termasuk wanita-wanita pekerja keras teladan. Ola kerjanya ngurusin pembangunan tower, Cita kerja sebagai marketing di perusahaan Jepang, dan gw? Kerjaan gw apa ya? Jangan dibahas lah.

Kalo soal kerjaan, peringkat nomor 1 dipegang oleh Ola, gw nyebut dia: maniak lembur. Karena at weekdays, Ola mirip bencong taman lawang, berangkat pagi, pulang juga pagi. Setiap hari tanpa absen. Menurut keterangan si Ola, dia ngejar lemburan karena dia suka banget B.E.L.A.N.J.A. Jadi kalo kerja ngga pake lembur, hobi dia yang satu itu bakal NGGAK tersalurkan. Karenanya lah, gw kesulitan cari temen main badminton saat weekend (sabtu pagi 05:00-13:00 adalah jadwal Ola molor tanpa gangguan).

Peringkat nomor 2 dipegang Cita. Jam pulang kerja Cita agak lumayan sore. Yah antara jam 7 malem sampe jam 9 malem lah. Itu pun gw selalu tau kalo dia pulang karena dia pasti mampir ke kamar gw yang mirip-mirip pelabuhan transit sangking strategisnya. Setiap kali gw buka pintu, selalu ada hal baru yang dibawa Si Cita, kadang bikin gw terkaget-kaget, kadang bikin gw malah ngakak kegirangan. “Mbak, tadi mobil gw nolongin orang kecelakaan! Berdarah-darah!”. “Mbak, tadi gw berantem ama orang Palembang!”. “Mbak, tadi ada penjarahan!”. “Mbak, gimana kabar mas Bimo? Cieee..”. “Mbak, kayaknya gw mau gila deh!”. “Mbaaak, kerjaan gw mbaaak!!!!”. Dan masih banyak lagi cerita-cerita Cita. Sama aja kayak Ola, karena hari Sabtu si Cita kerja setengah hari, gw kesulitan ngajak dia main badminton saat weekend.

Peringkat ke 3, ya jelas gw, siapa lagi? Kerjaan gw cuma dua: eksperimen sama bales imel boss gw. Gw pegang area satu sumbagselbabel untuk maintain sinyal 2G-3G salah satu operator baru nekat Indonesia. Gw nyebut gitu karena emang project ini disebut The Titan Project alias project para dewa. Kerusuhan terus setiap hari, karena area gw pegang 40% total revenue dari si Operator dengan logo angka 3 ini. Hahahaha. Tapi lha ya kok aneh, setiap hari gw masih bisa pulang jam 5 sore, trus sabtu minggu gw libur total. Kalaupun gw dicaci maki, difak-fakin boss, ya gw masih bisa ketawa ketiwi bahagia. Konsep kebahagian gw cuma satu, kalau sedih dan merasa duka lara, lihatlah slip gaji. Dijamin gw semangat 45 lagi.

Gw, Ola dan Cita sering menggila menghabiskan waktu dikala wiken dengan cara berbeda. Jarang kami menghabiskan waktu bertiga. Kadang cuma gw sama Ola, kadang cuma gw dan Cita. Kalaupun kami menghabiskan waktu bertiga, gw rasa Palembang bisa kerusuhan, karena we can talk about so many things in hours and the only thing can stop is: Ola atau Cita kehabisan rokok.

Kami bertiga sering banget punya ide gila tanpa terkendali. Misalnya aja, tiba-tiba pada suatu sabtu siang, Cita gedor-gedor kamar gw sambil bilang: “mbakkk!!! Gw streeeessss!! Gw mau liburan, ni kunci mobil, terserah elu deh mau bawa gw kemana, yang pasti gw harus keluar Palembang!!!!”. Setelah secara spontan melempar kunci mobil ke arah gw (lebih tepatnya: ke muka gw), Cita melemparkan dirinya ke tempat tidur gw yang serapih tempat tidur hotel. OMG she has no idea how hard it is to make those seprai lempeng, alus, dan super mulus.

Gw cuma tersenyum sambil geleng-geleng kepala ngeliat Cita menangkubkan mukanya ke bantal-bantal itu lalu berakting pura-pura mati. Cita udah kayak adek gw sendiri. Setelah itu seperti ritual umumnya, gw telpon dan mengajak serta Ola dan tau-tau kami bertiga sudah sampai Lampung, kadang Bengkulu, Lahat, Muara enim, atau cuma sampai Prabumulih.

Kadang kalo Cita sibuk, gw muter-muter berdua sama Ola ke Mall. Ola hobby banget ke Mall, dan gw dipaksa untuk nemenin dia. Karena gw tau, kalaupun Cita idle, Ola ngga akan mampu maksa Cita turut serta, karena Cita antipati sama Mall. Sedangkan gw, gw ngga pernah antipati sama siapapun kecuali boss gw si Ankit, indiahe edyan, dan semua cowok bajingan yang suka nipu dan nyepikin cewek-cewek lugu kayak gw. Ngapa curhat bukkkk..??

Biasanya kalo jalan-jalan sama Ola itu endingnya pasti setak di cafe atau restoran nggak jelas, lalu diskusi hal-hal yang sifatnya ngulik sejarah dan budaya. Lalu diskusinya agak mirip demo didepan kantor lurah dengan skala kecil, soalnya Ola kalo cerita suka agak-agak sambil gebrak meja dan teriak-teriak saat ngga setuju sama beberapa policy pemerintah. Kadang diskusi kami juga agak mirip rapat PKI akibat kebul asap rokok Ola yang sebal-sebul tanpa henti.

Beda lagi kalau gw ngobrol sama Cita. Obrolan Cita lebih ringan dan bebas kerutan (pada dahi). Yang Cita bahas lebih ke kondisi real pada lapangan untuk daerah Palembang dan sekitarnya. Karakter orang native Palembang emang kadang suka bikin kami terpingkal-pingkal geli ataupun bikin kami marah bukan main terutama untuk hal berlalu-lintas dijalan raya. Sampai si Bimo, pacar gw yang sundanese parah, kalo pengen nyetir serabutan, sering banget bilang: “Kela kela.. Di-Palembang-keun we lah..” (Bentar, kita nyetir pake cara Palembang aja..). Hahahaha.

Mereka-lah keluarga gw di Palembang. Dan mereka adalah satu dari dua hal yang bikin gw betah tinggal di Palembang (yang pertama pasti hahahaha slip gaji tadi. Hahahaha.)

Well, ternyata tinggal di Palembang nggak selamanya madesu dan miserable seperti kata orang-orang. Malah gw ngerasa hidup gw berwarna banget disini. Yah semoga aja gw betah terus deh ya.[]

Ditulis pada ketinggian 3500 kaki diatas permukaan laut.
This entry was posted in Cerita Gw. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>