Wanita Bekerja

Arum: lo nggak tau alasan gw untuk tetep kerja dit, jangan timpang sebelah dulu

Radithya: Nggak, pokoknya istri kudu di rumah urus anak & jaga amanah rumah

Arum: gw maklum kalo lo berpendapat gitu karena lo nggak tau background gw

Radithya: kalo istri kerja, jadi lah istri pembakang, ga berkah istri kaya begitu

Arum: apapun itu, gw hargai pendapat lu, toh gw juga kagak mau merit ama lu

Radithya: gara-gara ortunya dua-duanya kerja, jadi lah anak-anaknya anak pembantu, kasian de tu anak..

Arum: nggak, kalo emaknya gw, tujuan gw kerja bukan duit kok, insya allah mulia, banyak berkah

Radithya: blom kawin seh bisa ngomong gampang, ntar kalo anak sakit …..uda cape kerja ..cape pula anak sakit

Arum: Yang kaya gitu kan nanti nata sendiri, adapt lah bisa, lagian kalo kerjanya nggak nganggep beban, dan kalo anak juga nggak dianggap sebagai beban, sebagai manusia yang punya nurani, gw nggak akan ngerasa capek dit, lagian gw kan nggak kayak elo: PNS, tukang korupsi, narrow minded, overjudgmental pula..

==================================
Setelah berhari-hari, otak gw masih kram. Conversation gw sama si Radit Monyong barusan bener-bener triple strike (telek) banget buat gw. Gila! Secara nggak langsung gw didoain masup neraka ama dia. Sigh..!!

Well, rasanya kira-kira memang mustahil untuk bisa tepat mengenali manusia secara logis dan mendalam. Karena pemaknaan masing-masing individu terhadap suatu konsep atau cara pandang perihal tertentu JELAS berbeda, sejalan dengan perbedaan teori ilmiah yang dimiliki masing-masing. Singkatnya: mahzab filsafatnya beda.

Orang-orang kayak gini, berani melontarkan kritikan-kritikan maut tapi ngawur. Biasanya mereka meletakkan sasaran kritik mereka berdasarkan maunya mereka aja. Toh nggak harus sampe mengeluarkan kata-kata menyakitkan buat orang lain untuk menyampaikannya kan? Kalo kata kitab suci agama gw: Dan ajaklah mereka berdebat dengan cara yang sebaik-baiknya (QS – 16:125).

Gw rasa semuanya bakal baik-baik aja atas dasar dukungan dan kebijakan si husband will be agar nantinya kita dapat mengupayakan tawazun (keseimbangan) antara kerja, diri probadi dan rumah tangga.

Gw adalah satu dari jutaan pemikir yang sadar akan tanggung jawab sosial gw, dan gw nggak akan ngelepas tanggung jawab itu barang sekejap. Jadi, please deh para cowok, kompensasi dan hak trial sebagai wanita yang bekerja juga wajib diberikan kepada gw dan mungkin ribuan wanita yang kayak gw, kaum mustadh’afin: orang-orang yang tertindas sepanjang jaman.

Dikutip dari buku kuwair:

Kecerdasan dan kecendekiawanan, adalah dua hal yang dapat membuat seseorang mampu memutuskan belenggu-belenggu yang membelit dirinya dan menjadikannya mampu mendahului jamannya.[]
This entry was posted in Catatan Perempuan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>